Australia Berlakukan Kembali Pembatasan di Melbourne untuk Cegah Wabah Baru

Ota terbesar kedua di Australia, Melbourne, menerapkan kembali pembatasan ketat Covid 19 hari ini, Selasa (25/5) untuk mencegah merebaknya wabah Covid 19. Peihak berwenang setempat berusaha keras menemukan mata rantai yang hilang dalam wabah baru di Australia yang telah berkembang menjadi lima kasus. Berdasarkan pembatasn ini, pertemuan di rumah akan dibatasi untuk lima tamu, hanya 30 orang yang diperbolehkan pada pertemuan publik.

Selain itu, masker wajah akan diwajibkan di dalam ruangan mulai pukul 18:00 waktu setempat pada hari Selasa hingga 4 Juni. "Ini adalah langkah bertanggung jawab yang perlu kami ambil untuk mengatasi wabah ini," kata James Merlino, penjabat perdana menteri negara bagian Victoria, kepada wartawan di Melbourne. Muncul wabah terbaru di Melbourne telah mengakhiri kasus nol positif di negara bagian Victoria itu selama hampir tiga bulan terakhir.

Victoria adalah negara bagian yang paling terpukul selama gelombang kedua akhir tahun lalu, terhitung sekitar 70 persen dari total kasus dan 90 persen kematian di Australia. Negara bagian, terpadat kedua di negara itu, hanya mengendalikan wabah setelah salah satu penguncian terpanjang dan terketat di dunia. Merlino mengatakan, kasus baru ditemukan secara lokal telah dilaporkan di Melbourne hari ini, setelah empat infeksi dilaporkan di kota itu.

Kelima kasus tersebut dimiliki oleh satu keluarga besar di seluruh rumah tangga yang berbeda dan dapat ditelusuri kembali ke varian yang ditemukan pada seorang pelancong luar negeri yang kembali ke Melbourne awal bulan ini setelah menyelesaikan karantina di Kota Adelaide. Pihak berwenang, bagaimanapun, mengatakan bahwa mereka belum dapat menemukan bagaimana kasus terbaru tertular virus dari pelancong luar negeri. Ribuan orang telah diperintahkan untuk mengisolasi diri dan menjalani tes Covid 19 dengan peringatan kesehatan yang dikeluarkan untuk beberapa situs, termasuk salah satu pusat perbelanjaan terbesar di negara tersebut.

Salah satu kasus memiliki viral load yang tinggi saat dia mengunjungi beberapa tempat. Ini mendorong pihak berwenang untuk memperingatkan 5 juta penduduk Melbourne agar bersiap menghadapi kasus yang lebih positif dalam beberapa hari ke depan. Sistem pelacakan cepat, pembatasan pergerakan, dan jarak sosial sebagian besar membantu Australia menahan wabah Covid 19. Ini telah mencatat lebih dari 30.000 kasus dan 910 kematian sejak pandemi dimulai.

Pertengahan bulan lalu diberitakan, Australia termasuk negara yang memiliki positivity rate di bawah satu persen. Selain itu, kini tidak ada penularan baru maupun kasus Covid 19 aktif di sana. Penggunaan masker pun kini tidak diwajibkan bahkan saat berbelanja. Namun tetap, memakai masker masih tetap disarankan. Menurut pejabat sementara Menteri Utama Victoria, James Merlino, masker masih harus digunakan bila bepergian menggunakan transportasi umum, taksi, di rumah sakit dan di rumah perawatan lansia.

Hukum Penjara Australia ketat mencegah penularan virus corona. Awal bulan ini diberitakan, warga Australia yang pulang dari India bisa menghadapi hukuman lima tahun penjara dan denda, setelah pemerintah melarang sementara perjalanan dari India ke negara itu. Kementerian Kesehatan Australia mengatakan keputusan itu dibuat "berdasarkan proporsi orang di karantina yang tertular infeksi Covid 19 di India".

Awal pekan ini, Australia melarang semua penerbangan dari India. Diperkirakan ada sekitar 9.000 warga Australia di India, dengan 600 di antaranya dikategorikan sebagai kelompok rentan. Seorang dokter berkata pada Australian TV bahwa langkah pemerintah itu tak sebanding dengan ancaman yang ditimbulkan oleh mereka yang kembali dari India.

"Keluarga kami benar benar sekarat di India sana. Sama sekali tidak memiliki cara untuk mengeluarkan mereka ini pengabaian," kata dokter umum dan komentator kesehatan Dr Vyom Sharmer. Mulai Senin (03/05) siapa pun yang telah berada di India akan dilarang memasuki negara itu. Pelanggaran keputusan ini mengakibatkan hukuman penjara lima tahun, atau denda A$66.000 (sekitar Rp735 juta).

Keputusan tersebut akan ditinjau pada 15 Mei, kata kementerian kesehatan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.